27 Oktober 2014

Pagi ini tepat jam 07.25,

Suatu ketika di kamar saya yang berantakan mirip kandang babi. Terlihat dari tumpukan buku cerita yang dengan biadapnya berserakan di lantai menunggu untuk dirapikan. Sambil trus garukin kurap yang gak sembuh-sembuh, dengan gontainya saya bangkit lalu ke WC akibat hasrat yang tidak tertahankan ini (kepengen pepes eits pipis). Begitu masuk WC satu hal yang tidak saya sadari, sisa kotoran dan bekas pipis yang masih nempel dilubang closet menyisakan bau yang teramat-amat gak sedap. Akan tetapi hasrat pipis benar-benar telah mengalahkan aroma closet yang baunya udah hampir mirip bau tikus mati. Gak kebayang kalo seandainya nyokap jadi nginab di kosan, bakal terjadi bencana besar. Udah gitu nyokap pasti gak betah nginab barang sehari. Selain karna kondisi kamar yang berantakan ditambah lagi harus melatih nafas akibat aroma tak sedap yang ke luar dari WC.

Kebanyakan begadang badan rasanya ancur-ancuran. Pengen nyante seharian di rumah air lagi gak ngalir, alhasil gak bisa boker, gak bisa masak, gak bisa mandi. Musim kemarau sialan!!!, udah satu minggu nich air gak ngalir. WC saya telah bermetamorfosis menjadi senjata pemusnah massal. Baunya udah hampir mirip gas beracun, “Oh gosh, kapan musim kemarau ini berenti?. Tanpa disadari WC saya telah beralih fungsi yang awalnya cuma dipake buat mandi sama boker, sekarang udah hampir mirip ruang eksekusi. Gak percaya?, dengan bau yang sangat menyengat itu (baca, bau pesing yang bercampur taik) coba aja lu masuk ke dalam!!!, dijamin selang beberapa menit kemudian lu gak akan bisa keluar dengan selamat. Kalo pun selamat hidung lu bakal mimisan, trus muntah darah sambil teriak2x selamatkan diri kalian!!!, ada gas beracuuun!!!!, “Ampun, saya masih ingin hidup, jangan racuni saya…” tidaaaak aaah…tiba-tiba semua orang berubah jadi zombie. Akibat terkontaminasi gas (bau pipis dan taik saya) beracun yang keluar dari WC.

Tiba-tiba ke esokan harinya, orang-orang udah pada jadi zombie semua. Hanya saya manusia yang tersisa, dikarnakan tubuh saya emank udah kebal menahan serangan virus XXX ini. Dan akhirnya saya berperang melawan sekumpulan zombie yang jumlahnya udah nyamain satu RT, demi mempertahankan existensi kehidupan warga kampung saya (Baca, kampung Elay seputaran barong tongkok).

Sekian dulu dech, dari pada kebanyakan ngawur…..

Dipublikasi di cerita absurd, cerpen gila, Cerpen lucu | Tag | Meninggalkan komentar

Cinta Pertama, Lina

Semuanya berawal ketika saya masih duduk di bangku SMP. Kalo tidak salah sich tepatnya di tahun 2003. Ketika itu saya masih duduk di bangku kelas dua, karena gak mungkin saya duduk di atas meja ( Meja guru ). Satu hal yang tidak pernah akan saya lakukan walaupun pada waktu sekolah dulu, saya adalah termasuk siswa yang badung. Mesum juga iya.

Sekalipun saya ngelakuin itu yang ada saya bakal ditimpukin pake spidol trus gurunya bakalan lari – lari ngejar saya sambil teriak – teriak, “ini benih kamu yo, ini benih kamu, lah maksudnya?. Koq jadinya kayak film bokeb jepang ya?, temanya perselingkuhan guru dengan murid gitu. Orang jepang memang suka aneh – aneh kalo bikin tema film. Khususnya film bokeb. Lah…koq jadi malah ngebahas bokeb sich?.

Maklumlah…waktu nulis cerita ini, biar agak semangat saya sambil nonton bokeb.

Waktu SMP saya belum begitu mengerti tentang konsep pacaran yang baik dan benar.

Sampai sekarang juga saya masih jomblo. Bukan karena gak ada yang mau. Hanya saja saya belum nemuin sosok cewek yang bener – bener nerima saya apa adanya. Di samping itu sebagai seorang cowok dengan sifat yang super – duper cuek hampir mendekati sombong. Saya gak akan pernah bisa mengerti apa yang sebenarnya diinginkan dari seorang cewek kepada cowoknya. Karena apa yang ada di dalam pikiran cewek itu berbeda jauh dengan apa yang ada dalam pikiran cowok. Cewek itu berpikir dengan menggunakan perasaan, sedangkan cowok berpikir dengan menggunakan logika. Makanya kalo setiap kali saya ngobrol dengan cewek yang baru aja saya kenal, saya sering gak nyambung. Menurut saya cewek itu terlalu ribet. Beda dengan homo, atau dalam istilah sopannya, gay. Mereka itu lebih pengertian ketimbang cewek. Sayangnya bisa bikin kita kena ambien. Selain itu mereka cuma bisa main lewat belakang alias doggy style. Kalo lewat depan sama aja kayak orang lagi main pedang – pedangan. Sorry yach agak porno.

Cewek itu juga terkadang suka ngeselin. Segala hal yang berhubungan dengan penampilan mereka itu semuanya serba lama. Terutama untuk urusan mandi sama dandan itu lama banget, bikin saya kesel setengah mampus. Sok perfecksionist, sok ngatur – ngatur, rese udah jelas. Apa lagi kalo pas lagi fasenya mereka datang bulan, bahasa inggrisnya pre – menstruation disingkat PMS. Hidup kita sebagai cowok bakalan serasa di dalam neraka. Karena di mata mereka, semua jadi serba salah. Cewek itu egois, maunya menang sendiri. Saya gak akan ngasih contohnya karena sudah menjadi rahasia umum kalo sebagian kecil cewek jaman sekarang sifatnya memang seperti itu. Saya hanya akan mengutip satu kata – kata mutiara dari ungkapannya om Mario Teguh yang menurut saya itu gak adil banget;

“ Wanita tidak pernah salah. Jika salah aku ( cowok ) lah penyebabnya.

Bisa kebayangkan betapa menderitanya kita sebagai cowok.

Oke bray, lanjut…

Sebagai remaja tanggung yang hobinya ngedengerin musik rock. Saya suka banget dengan yang namanya gonta – ganti model rambut ala – ala rocker.

Dengan gaya selengean khas rock star wannabe. Rambut agak dijabrik – jabrikin pake minyak rambut tancho yang baunya gak kalah asem kalo dibandingin sama minyak jelantah, kadang – kadang dikasih jambul biar mirip penyanyi Elvis Presley versi remaja, tinggal ditambahin pake celana model cutbray trus nyanyi – nyanyi sambil joget gangnam style. “Opa gangnam style, wop, wop, wop, wop, goyangya opa – opa. Seragam sekolah saya juga suka sembarangan, sok – sok an pake dikeluarin lah, trus celana juga agak disobek – sobekin trus banyak bekas tambalan lagi. Sebagai anak remaja yang baru aja mengalami masa puber

( Akil Baligh ), saya memang suka tampil beda. Tapi itu semua tidak lantas membuat saya jadi populer. Dengan gaya yang seperti itu saya malah jadi kelihatan freak alias aneh di hadapan teman – teman saya. Khususnya cewek – cewek di lingkungan sekolah saya. Di mata mereka saya bukanlah tipe cowok idaman. Gaya saya yang urakan berbanding terbalik dengan sifat saya yang agak pemalu dalam tanda kutip polos dan lugu ( unyu – unyu gimana gitu ).  Selain itu saya juga agak minder dengan jerawat yang udah mulai tumbuh di sekitar wajah dan lama – kelamaan malah makin menjadi. Kalo dibayangin waktu itu kondisi wajah saya ancur banget, mirip andhika kangen band. Untungnya saya gak dibakar. Sangking hancurnya muka saya, tak pelak saya selalu aja dikata – katain sama anak tetangga sebelah rumah. Kurang ajarnya tu anak, setiap kali saya lewat depan rumahnya dia selalu ngomong begini;

“Hantu jerawat, hantu jerawat. ( Lu kata gua setan!!! )

Karena kesel saya timpukin aja tu anak pake sandal jepit, eh bapaknya malah ngamuk ngejar – ngejar saya. Pengen ngebacok. Ya saya larilah…sambil nangis – nangis minta ampun.

“Ampun om, ampun. saya jangan dibacok. “ Ampun om, jangan renggut kehormatan saya.

Begitulah nasib orang jelek selalu dijadikan bahan ejekan dan selalu aja disepelein. Gak jarang begitu sampe rumah dalam dinginnya suasananya kamar mandi. saya selalu berteriak dalam hati, “ Aku ingin mukaku berubah jadi ganteng ya tuhaaan. Gak sampe lima menit sabun rinso abis untuk ngeramasin rambut saya, cieeeh jangan ngeres yaaa.

Itu anak memang gak tau diri dan gak punya sopan – santun. Padahal muka kita bedua kan gak beda jauh. Sama – sama ancur. Tapi koq dia suka banget ngata – ngatain saya?. Sampai sekarang pun saya masih bingung. Apa yang menjadi alasan sebenarnya anak itu ngejekin saya. Tapi ya udahlah. Hidup saya udah beda sekarang. Saya sekarang sudah ganteng. Meskipun baru keliatan ganteng kalo ngeliatnya pake teropong yang kebalik, atau pake mikroskop, atau juga pake sedotan. Nista banget hidup saya. Biarpun begitu muka saya sekarang sudah bersih, gak ada lagi jerawat. Selamat tinggal jerawat.

Selamat datang panu, kadas dan kurap. ( Yeee, sama aja ).

Namun di balik segala keminusan yang terdapat pada diri saya. Itu semua lantas tidak menghalangi saya untuk mendapatkan pacar. Tuhan itu maha adil koq. Buktinya biarpun muka saya jelek, toh masih ada aja tuh cewek yang naksir berat sama saya. Namanya Lina lengkapnya saya lupa. Satu angkatan sama saya cuma beda kelas, saya kelas dua E doi kelas dua A. orangnya lumayan cantik. Agak semampai dikit kalo jalan pantatnya goyang – goyang, ke kanan – ke kiri. Bikin saya jadi konak pengen nyemash. Mirip bebek yang lagi kena virus H5N1 ( Flu Burung ) kalo kelamaan ngeliatnya, mata jadi silau.

“ Aaah, hentikaaan….tidaaaak aaah…plak, nenek di sebelah ngegampar saya.

( Ngayal gak jelas )

Tapi standar lah kalo menurut saya. Karena berhubung pada waktu itu saya masih belum bisa membedakan mana cewek yang keliatannya jelek dan mana cewek yang keliatannya cantik. Akan tetapi sungguh dangkal otak kita jika berpikiran seperti itu. Cantik gak cantik itu relatif man, tergantung selera masing – masing. Buktinya, banyak koq cowok – cowok brondong yang pacaran sama ibu – ibu atau ada juga cowok yang keliatannya ganteng banget, tapi muka istrinya mirip kuli bangunan. Semuanya itu ciptaan tuhan, makanya jangan sombong. Sedikit pesan moral meskipun gak penting.

Di mata saya semua cewek itu sempurna. Sempurna kalo lagi ngeselin, banyak tingkahnya. Akan tetapi setelah sekian lama baru saya sadar kalo sebenarnya Lina ini anaknya baik banget. Setelah lulus SMA baru saya nyesel kenapa saya putusin dia. Emank dasar saya gebleknya gak ketulungan. Saya keburu jadi bosan pacaran sama dia. Saya lebih mentingin main bey blade ketimbang pacaran. Berhubung jenis permainan tersebut memang lagi ngetrend di Sangasanga, kampung halaman saya yang tercinta, cucok buangeeet. Padahal jenis permainan bey blade kan gak jauh beda dengan gasing, cuma namanya aja yang dibikin keren. Semua itu adalah akibat dari kebiasaan saya yang suka nonton film kartun, alhasil proses pendewasaan saya agak sedikit terlambat jika dibandingkan dengan teman – teman seumuran saya. Saya masih saja kekanak – kanakan.

Sebenarnya saya gak pernah menyangka sedikitpun bakalan ditembak sama cewek  sesemok dan sebohai lina. Kebayangkan dengan muka yang rusak penuh jerawat, plus ingus yang gak pernah berhenti keluar adalah penjabaran yang tepat untuk istilah saya sebagai anak ingusan dalam arti yang sebenarnya. Selain itu saya juga suka ngiler di kelas akibat dari kebiasaan buruk saya yang suka ketiduran disetiap jam pelajaran. Jangankan cewek – cewek di kelas. Guru – guru aja pada ilfil kalo ngeliat muka saya yang sok innocent padahal pervert alias mesum abis, gilaaa. Tapi sekali lagi saya katakan, tuhan itu maha adil. Ternyata ada juga cewek yang naksir sama saya. Dalam tanda kutip” buta”.

Proses jadian kita bisa dikatakan cukup singkat. Saya sama sekali gak kenal sama dia dan saya juga gak pernah merasa ataupun ke ge eran kalo selama ini ternyata si lina selalu merhatiin saya.

Saya yang lagi duduk santai di atas meja sambil nyanyi – nyanyi gak jelas tiba – tiba kedatangan sesosok cewek bahenol tapi kucel. Tiba – tiba dia mendekati saya. Ya, perlahan dia mendekat. Kelihatannya, dia mulai lapar trus dia goyang itik sambil split. Anyway, di tengah kerumunan teman – teman sekolah saya dia teriak sekenceng – kencengnya. Saking kencengya, nenek di sebelah sampai tewas ( Ngaco ).

Kurang lebih kata – kata yang dia ucapin bunyinya seperti ini;

“ Aku cinta sama kamu, aku sayang sama kamu, kamu mau gak jadi pacar aku?

Saya melongo sedongo – dongonya. Mirip taik kebo.

Sumpah saya kanget banget sob. Terkejut gimana gitu. Selang beberapa detik saya masih aja plongah – plongoh. Sementara di dalam kelas suasananya jadi pada heboh. Kebetulan karena lagi jam istirahat, alhasil temen – temen dari kelas lain juga pada ngumpul sambil teriak – teriak bikin saya nervous.

“ Cieeeh, cieeeh, eeeyaaa.

“ Udah yoo terima aja. Si efri teman sebangku saya nyeletuk bikin suasana tambah heboh. Muka saya jadi kemerahan. Merah jambu karena malu.

Sontak akibat rasa kaget yang disertai dengan reflek sambil getar – getar, mulut saya mangap – mangap gak jelas. Secara gak sadar saya cuma bisa ngangguk – ngangguk tanda menerima. Walaupun agak canggung akhirnya kita berdua resmi berpacaran, sedaaaap.

Hari – hari saya pun terasa indah karena di samping saya ada lina yang selalu setia menemani kemanapun saya pergi. Saya bagaikan Bajuri dan lina bagaikan Oneng. Namun satu hal yang paling saya sesalkan adalah sekalipun kita udah jadian, hubungan kami masih aja terasa canggung lantaran kami belum pernah saling mengenal sebelumnya. Hubungan yang menurut saya dapat dikategorikan sebagai kencan buta. Di hati saya masih ada ragu. Semua terasa gelap. Saya seakan bimbang dengan perasaan saya sendiri. Akan tetapi setiap ada lina di samping saya, semua keraguan itu hilang begitu saja. Dalam hati saya kembali yakin kalo dia itu adalah cinta sejati saya. Keyakinan yang pada akhirnya tidak dapat saya pertahankan.

Satu hal yang paling saya sesalkan adalah sekalipun kita berdua udah resmi pacaran, saya gak pernah sekalipun bener – bener ngedate ataupun jalan bareng sama dia. Soalnya di jaman saya sekolah dulu yang namanya tempat – tempat tongkrongan sejenis café, mall, warnet itu belum ada. Maklumlah, namanya aja tinggal di kampung. Tempat hiburan di sana masih minim. Kalau pun ada paling banter jalannya cuma ke pasar malam sambil jalan kaki.

( Waktu itu saya belum punya motor )

Sekalipun saya ke pasar malam, palingan cuma untuk belanja keperluan dapur. Selain itu alasan saya belanja ke pasar malam yaaa, karena harga barang – barang yang dijual di sana semuanya murah – murah, jauh banget ketimbang kita belanja di pasar ataupun di warung sama toko. Itupun juga kalo saya disuruh nenek. Pasar malam di kampung saya adanya cuma tiap malam rabu aja, dan belum tentu juga tiap malam rabu saya ada duit, wong saya masih sekolah. Jangankan uang jajan. Rokok ketengan aja saya masih ngutang, “ apa hubungannya?.

Hal yang juga cukup ngenes selama berhubungan dengan lina adalah doi ini orangnya gak bisa jalan malam. Alasannya sih doi gak dibolehin sama bapaknnya. Bapaknya Lina ini adalah seorang om – om tua yang berprofesi sebagai guru matematika di SMP 2 kecamatan sangasanga. Bapaknya lina ini orangnya agak tegas, galak udah pasti. Lina gak bakalan pernah bisa keluar malam tanpa alasan yang jelas. Kami ketemuannya cuma di seputaran lingkungan sekolah aja.

Pernah satu kali ketika itu saya nyuri – nyuri jalan bareng sama dia, alasannya pengen ngerjain tugas. Tragisnya karena ketahuan jalan bareng sama saya begitu sampe rumah dia dipukulin sama bapaknya pake ikat pinggang, dari kulit pula. Saya cuma bisa membayangkan betapa menderitanya lina dan betapa kejam perlakuan bapaknya ke dia. Karena ketakutan saya keburu lari tunggang – langgang akibat kejar – kejaran sama bapaknya lina.

“ Ampun pak, ampun jangan sakitin saya…

“ Anak setaaan merene kowe… kowe arep tak pateni!!!

“ Nuwun sewu pak, nengkono, nengkene…

Saya jadi ngelantur ngomong sembarangan. Sial banget nasib saya. Kencan pertama saya berakhir dengan kekacauan. Saya gak berenti lari sambil terus nangis sesenggukan menyelamatkan diri akibat dilemparin sama batu. Kepala saya jadi benjol gak karuan, bapaknya lina marah besar. Sejak kejadian malam itu saya udah gak berani lagi menampakkan batang hidung saya di hadapan bapaknya lina. Jangankan di hadapan bapakya. Wara – wiri di depan rumahnya aja saya kapok. Setelah kejadian itu saya jadi ngindarin dia. Selama beberapa bulan saya sering melamun. Keliatan dari raut wajah dan tatapan saya yang kosong tanpa ekspresi mirip orang yang baru aja sadar dari kesurupan. Saya jadi suka ngomong sendiri. Saya jadi sering mimpi sambil ngigau gak jelas akibat keseringan nonton film bokeb.

“ Aku di mana?, kamu siapa?

“ Hitomi Tanaka where are you? ML yuuuk….

“ Oh yeah, oh no, oh my god…ikeuh, ikeuh..

“ Miyabi Chan aishiteru!!!, Kenapa lu insyaf?, yuk kita hentaiii…

Film bokeb jepang adalah film bokeb paling ribut seantero jagad.

( Semoga aja tulisan ini gak disensor )

Selama beberapa bulan saya jadi galau. Saya takut akibat peristiwa itu lina ngejauhin saya. Ternyata apa yang ada dalam pikiran saya itu salah. Kejadian itu sedikitpun gak mempengaruhi hubungan kita berdua. Seperti gak terjadi apa – apa lina masih saja baik, walaupun sedikit malu – malu di depan temen – temen. Saya memutuskan untuk tetap ngejalanin hubungan ini dengan harapan suatu saat bapaknya lina bakal merestui hubungan kami berdua.

( Baru juga pacaran, belum nikah )

Satu moment yang gak bakalan pernah terlupakan oleh saya, adalah saat kita lagi jalan berdua sambil bergandengan tangan, waktu di sekolah pas lagi jalan santai.  Biarpun temen – temen semuanya pada neriakin kita berdua, saya cuek aja. Karena gak setiap hari kita bisa seperti ini. Hanya pada saat sekolah aja kita bisa pacaran.

Di sekolah saya setiap murid wajib mengikuti kegiatan jalan santai yang menjadi jadwal rutin setiap hari jumat dua minggu sekali, jumat ke dua setelah kegiatan senam pagi. Dengan pedenya saya rangkul dia. Saya raih pinggangnya sembari memegang tangannya. Temen – temen saya yang lain, mereka pada sirik terus teriak histeris mirip tante – tante girang yang baru aja abis kemalingan;

“ Cieeh… cuiiit, cuiiit, pacaran nie yeeee….Udah yo gak usah banyak gaya, langsung cium aja!!!

“ Iya yo, cipokin aja!!!

Mereka semakin menjadi. Terus mereka teriak bareng – bareng;

“ Ciiium, ciiium….” Tembak, tembak…” Tampar, tampar…!!!

Si lina yang terlanjur malu spontan  lari terbirit – birit, padahal belum saya cium. Memang dasar sialan temen – temen saya, gak bisa liat orang senang.

“ Kampret lu gus, ngapain sih teriak – teriak, kayak gak pernah liat orang pacaran aja. “ Lu sirik sama gua?.

“ Yeee, siapa juga sirik sama kamu.

“ Makanya, jadi orang tu gak usah norak deh, pake acara romantis – romantisan di depan orang banyak lagi.

“ Jijik tau gak?. Ueeeek!!!.

“ Najis lu gus, sambil marah saya nunjul kepalanya bagus. Alhasil, tunjul – tunjulan pun terjadi di antara kami berdua. Gak berapa lama terjadi pergumulan. Yang kemudian berakhir dengan penganiayaan, atau dengan kata lain pemukulan. Salah saya juga ngomongnya agak nyolot.

“ Najis lu gus….

Plak, plok, suara tamparan. Akibat emosi si bagus ngegampar saya. Saya menangis sambil ngerengek – rengek gak jelas kemudian berlalu pergi, ninggalin bagus yang sedari tadi emosi ngeliatin muka saya yang beloon, mirip tuyul kesasar. Masalahnya apa coba?.

Begitu deh pokoknya. Namanya juga abege alias anak belum gede, masa – masa puber membuat kami para cowok – cowok abege jadi agak labil, mirip cewek yang lagi PMS.

( Pre – mentruation )

Saya dengan bagus memang udah berteman lama, sejak dari TK. Tapi bukan berarti gak pernah bermasalah. Ada kalanya juga kita berantem walaupun cuma masalah sepele. Dan sekalinya kita berantem, saya selalu mengalah. Selain karena bobot tubuhnya bongsor alias besar se – gede gajah bengkak. Bagus ini jago karate dan termasuk salah satu murid paling bengis di sekolah. Dalam tanda kutip paling ditakuti. Akan tetapi biarpun begitu dia gak pernah sekalipun ngejahatin temen – temennya termasuk saya. Malahan si bagus justru menjadi pelindung buat temen – temen saya para nerd alias para kutu buku yang notabene sering dipalakin ataupun dibully. Buat kalian – kalian para nerd yang sering dibully, salah satu penyebab kita sering dibully adalah bukan lantaran karena kita terlihat freak dihadapan temen – temen yang lain. Akan tetapi karena kita itu unik dan beda dari temen – temen yang lain, sehingga mereka – mereka yang preman pada sirik sama kita. Mereka sirik karena biasanya kita itu lebih pintar ketimbang mereka, para siswa senior yang sok jago ataupun siswa – siswi populer yang sok kegantengan dan sok kecantikan, makan tuch taik!!!.

Setelah beberapa lama kita gak saling tegur, tiba – tiba si bagus ngajakin saya main basket. Saya jadi bingung. Padahal dia tau kalo sebenernya saya itu gak bisa main basket, koq tiba – tiba aja si gajah bengkak ngajakin saya main basket. Jangankan main basket. Disuruh lari sprint jarak 20 meter aja saya langsung semaput. Terbaring, terkapar, lemah tak berdaya. Emang dasar bagus kurang kerjaan. Dengan ukuran tubuh se gede gajah memangnya dia bisa main basket?. Jangankan lari sambil ngegiring bola, loncat aja suara kentutnya fales. Tapi ya udahlah dari pada kita berantem lagi mendingan saya turutin aja apa maunya dia dari pada ngambek terus, pikir saya. Sesampainya saya di lapangan basket. Kebetulan sore itu lina juga lagi ada di sana. Lina memang sedikit lebih rajin ketimbang saya. Semua kegiatan ekstrakurikuler dia ikutin, mulai dari basket, voli, sampai panjat tebing pun dia jabanin, keren gak tuh?. Selain itu pergaulannya juga luas, semenjak dia menjadi anggota OSIS. Gak kayak saya yang sehari – hari kerjaannya cuma latihan band.  Sok – sok an jadi vokalis padahal jangankan nyanyi, kentut aja suaranya cempreng. Tapi gak apa – apalah, saya kan cuma ngikutin trend. Di sekolah saya dulu khususnya SMP dan SMA, seorang anak remaja itu baru bisa dianggap keren kalo dia jadi anak band. Mungkin itu adalah salah satu penyebab kenapa lina bisa naksir berat sama saya, ataukah emang dasar saya aja yang ge er nya setengah sedeng. Sampai sekarang hal itu masih menjadi tanda tanya besar dalam hidup saya.

Selang beberapa menit kemudian akhirnya lina ngampirin saya, setelah hampir 30 menitan dia loncat sana – loncat sini, shooting sana – shooting sini, walau tak satu bola pun yang berhasil masuk ke keranjang. Seenggaknya dia udah mencoba. Lalu tanpa basa – basi sedikit pun saya mencoba untuk ngajakin dia ngedate lagi.

“ Lin, entar malam kita jalan yuk?

“ Aduh, gimana yah, kayaknya aku gak bisa deh yo. Aku takut yoo..

“ Nanti bapakku marah lagi kayak kemaren…

“ Itu kan udah lama lin… Ntar biar aku sendiri aja yang ngomong ke bapakmu, minta ijin.

“ Gak usah deh yoo, jangan cari gara – gara… kamu tau sendiri kan gimana gilanya kalo bapakku lagi marah…

“ Iya sih, keliatan agak sedeng emang, sahut saya.

“ Sabar ya say… untuk saat ini aku emang gak dibolehin pacaran…

“ Tapi kan di sekolah kita masih tetap bisa ketemuan…

Saya melongo tanda gak ngerti.

Belakangan baru saya tau apa yang saya alami bersama lina itu adalah termasuk dalam kategori backstreet. Dengan kata lain pacaran diam – diam lantaran bapaknya lina gak ikhlas kalo anaknya pacaran sama saya. Untungnya saya gak kawin lari. Walaupun terkadang sempat terlintas dalam pikiran saya untuk melakukan itu, saya akhirnya sadar kalo kawin sambil lari itu rasanya gak enak. ( Nah loh, ngeres kan loe? )

Tanpa sadar matahari sudah mulai terbenam. Saya memutuskan untuk segera pulang tanpa menghiraukan ekspresi wajah lina yang sok imut pura – pura merasa bersalah. Setelah hampir delapan bulan lamanya kita berpacaran. Perlahan saya sedikit menjaga jarak sama dia. Hubungan ini terasa agak monoton. Buat apa saya pacaran kalo cuma di lingkungan sekolah aja. Sedangkan temen – temen saya yang lain bebas jalan kemana aja sama ceweknya, pikir saya yang begonya gak tertolong. Perasaan saya pelan – pelan hilang. Pada awalnya saya memang gak pernah ada rasa apa – apa sama dia. Lama – kelamaan saya jadi sedikit jutek sama dia. Yang biasanya kalo pas lagi jam istirahat kami sering makan bareng sambil suap – suapan, sekarang udah jarang. Malahan saya lebih milih makan sendiri di kantin, karena kalo makan bareng sama dia itu prosesnya agak ribet terus lama, kenyang juga enggak. Lantaran harus suap – suapan dan itu jijik banget, pikir saya pada waktu itu. Saya yang biasanya suka senyum – senyum kalo gak sengaja ketemu dia, sekarang pura – pura buang muka.  Pura – pura gak ngeliat gitu. Lama – kelamaan lina akhirnya gerah juga dengan sikap saya yang udah mulai acuh tak acuh. Percakapan kami berdua pun terasa semakin absurd lantaran antara kami berdua sudah merasa tidak saling cocok;

“ Kamu kenapa sih yo?. Berapa hari ini kamu koq jutek banget sama aku?.

“ Gak ah, gak ada masalah koq.

“ Kalo gak ada masalah kenapa jutek gitu?, mau kamu tu apa sih sebenernya?. “ Ngomong dong!!!.

“ Jangan diem aja!!!, kalo ada salah, salahku apa?.

Beberapa saat saya termenung lantaran bingung harus jawab apa.

“ Lu gak ada salah koq. “ Beneran, sahut saya sok gaul.

“ Maksud kamu?. Udah deh yoo, gak usah sok pake lu gue, tinggal di kampung juga, sok – sok an pake lu gue.

“ Aku ini gak pantas buat kamu.

“ Maksudnya, gak pantas gimana?, ngomong yang jelas donk…jangan lebay kayak bencong gitu aahhh!

“ Pokoknya aku ngerasa gak pantas aja buat kamu, kamu tuh terlalu baik buat aku, puaaas…

“ Owh, maksud kamu, kamu minta putus..??? giitu maksud kamu…?

“ Menurut kamu gimana?, saya balik nanya.

“ Ya udah, mulai detik ini kita putus.

Tiba – tiba pikiran saya kosong, saya jadi bingung harus ngomong apa. Cinta berlalu hanya sekedip mata. Akhirnya lina pergi ninggalin saya dengan rasa dongkol campur gemes kepingin nyakar. Tampak dari balik pintu ruang kelasnya, terlihat lina yang sedang lari – lari sambil nangis terus teriak – teriak gak jelas; “ Bangkai!!!. “ Sialan!!!. Homo!!!. Heeh, malahan pake salto segala lagi kayak monyet yang kena rabies. Nie cewek stress atau sedeng sih?. Untuk beberapa bulan setelah kami putusan dia masih aja kebingungan sama alasan saya mutusin dia. Saya gak pantes untuk dia. Alasan bodoh yang akhirnya bener – bener sangat saya sesali saat saya SMA. Lina itu orangnya baik, perhatian juga. Beda banget dengan saya yang super duper cuek dan gak begitu peduli sama perasaan dia. Sampai sekarang saya masih merasa bersalah. Betapa bodohnya tindakan saya pada waktu itu. Saya memang bego gak bisa ngertiin perasaan cewek. Bahkan selama ini saya memang gak pernah berusaha untuk mengerti perasaan mereka, mantan – mantan saya. Dan akhirnya, dari pengalaman cinta pertama ini saya mengambil beberapa kesimpulan. Hal yang saya rasa gak akan pernah bisa dipraktekin sama cowok super duper cuek macam saya. Cewek itu apapun tipenya, terserah mau jelek atau cantik, kurus atau gemuk tergantung selera. Mereka itu sebenernya butuh diperhatiin. Gak peduli dalam bentuk apapun; kado ulang tahun misalnya, dibelai – belai sama cowoknya, ataupun hanya sekedar say hallo nanyain kabar sebagai contoh; Lagi ngapain sayang?, Udah makan blom?, Udah berapa mini market yang lu rampok?. ( Nah loh )

Informasi terakhir yang saya dapat dari temen – temen saya waktu reuni SMA tahun 2013 lalu. Lina sekarang udah jadi pegawai di salah satu bank cabang sangasanga. Udah punya pacar juga tentunya dan yang pasti, dia makin seksi, bodynya makin bohai, dan rencananya sih dia udah tunangan dan mau nikah sama pacarnya. Entah kapan saya juga gak tau, dan untuk apa juga saya mesti tau. Namun satu hal yang pasti;

Kenangan saya bersama lina akan selalu menjadi kenangan yang terindah buat saya.

“ Sebagai kenangan yang terindaaah, haa aahaaaaah….wooo uwoo uwoooo ohh. Kata mas Bambang eks – vokalisnya Samson. Gak peduli seperti apa dan siapapun jodoh saya nanti. Lina akan selalu terkenang di hati ini, sebagai cinta saya yang pertama.

Untuk itu mari sejenak kita renungkan bersama dengan membaca puisi di bawah ini, salam metaaaal….

Teriakkan Isi Hati ( untukmu yang tercinta )

Aku tahu cahaya matamu perlahan memudar

Sepucuk surat yang takkan terbaca

Terbakar hilang tanpa nyawa

Untukmu selamanya

Maaf

Tak dapat terucap apa yang kukatakan

Karena ia begitu berpola

Penuh makna dan warna

Cahayanya akan membakar matamu

Namun benar – benar ingin kuungkapkan cinta

Bagai tungku yang terbakar

Membakar habis semua impianku

Sehingga rasa gugup menghinggapiku

Begitu luas sehingga tak mau padam

Begitu besar sehingga terbakar habis

Bertahun – tahun aku menunggu cintaku

Hati berdebar seakan menjauh sayangku

Matamu begitu murni

Tatapanmu begitu polos

Mendekatlah padaku

Tetap bersama

Wahai cintaku

Aku tahu tak dapat terucap

Apa yang kupikirkan

Karena mataku seakan berputar

Aku tahu tak dapat terucap

Arti makna kehidupan

Karena itu membuatku gila

Maka dari itu aku bermimpi

Karena hanya mimpilah

Kutemukan bahagia

Namun dapatkah kau wahai sayangku ?

Dapatkah kau datang temani aku ?

Kan kutunggu hingga waktu yang berlalu

Jantungku berdebar seakan menjauh sayangku

Sirna matamu yang begitu murni cintaku

Tak hilang dicapai kedewasaan

Tetaplah di sini

Kita takkan dewasa sayangku

Dan kini

Aku bermimpi

Aku bermimpi

Seakan – akan dapat kudengar suaramu

Seakan – seakan dapat kulihat suaramu

Dipublikasi di cerita absurd, cerpen gila, Cerpen lucu, cerpen sinting, Orang Gila | Tag , , , | 1 Komentar

Semalam

Semalam….

aku bermimpi tentangmu semalam

Saat kita di halaman belakang

Kita tertawa terbahak-bahak hingga terkecat

Saat yang terbaik dalam hidupku

Namun, kini aku sendiri

Selamanya….

Sungguh ini tidak adil

Mengapa kau menyalahkanku ?

Cintaku itu antipeluru

Tapi kau menembakiku

Dan kucoba menuliskannya

Dengan goresan darah sebagai tinta

Aku bernyanyi lagu yang sama

Karena aku tak tahu lagu yang lain

Aku bernyanyi…

Tapi, aku tak sanggup bertahan

Tidak, aku tak dapat bertahan

Ketika kau membaca ini

Mungkin aku telah pergi

Karena tak ada yang dapat kulakukan

Selain berteriak dalam kemabukan

Berteriak dengan kencang

Dipublikasi di Puisi Cinta, Puisi Patah Hati, PUISI SEDIH | Tag , , | Meninggalkan komentar

Artis Kacangan

Miris rasanya kalo ngeliat kondisi seniman-seniman di negara kita (Indonesia). Generasi sekarang banyak yang gak mutu. Film-Film banyak yang gak mendidik terutama Film Horror. Film Horror Indonesia jaman sekarang gak bikin takut, tapi bikin nafsu. Liat aja dari judulnya semisal; Tali Pocong Perawan, Suster Keramas, Nenek Gayung dan sejenisnya.

Sinetron jaman sekarang juga banyak yang gak mendidik dan judulnya juga aneh-aneh. Ambil aja beberapa contoh beberapa sinetron yang dalam tanda kutip “lagi naik daun” semisal; Manusia Harimau, Tujuh Manusia Harimau, trus ada juga sinetron yang jalan ceritanya mirip banget dengan Film Harry Potter (yang ini saya lupa judulnya apa). Ada juga sinetron yang jalan ceritanya mirip banget dengan Film Twilight judulnya Manusia Serigala, apaan??? (kiss my ass).

Musik jaman sekarang juga banyak yang jelek. Acara musik banyak yang gak mutu. Boyband dan girlband menjamur di mana-mana. Saya sebenernya gak terlalu masalah dengan boyband ataupun girlband. Yang bikin saya jengkel itu musisi-musisi sekarang banyak yang suka lipsync (grow some balls, bro!!!). Di korea selatan sana ada undang-undang yang mengatur tentang larangan para musisi khususnya penyanyi untuk tidak lipsync. Karena kalo sampe ketahuan lipsync bakalan didenda tu orang.

Entah sampai kapan kita bakal terus-terusan dicekoki dengan pembodohan publik semacam ini. Di negara kita yang jelek malah dilestarikan. Yang bagus gak pernah didukung. Pantesan negara kita susah majunya. Setuju gak coy????

Dipublikasi di Pesan Untuk Para Seniman Di Indonesia | Tag | Meninggalkan komentar

Politisi Bangsat

Jasad mereka terbujur lemah

Mayat-mayat busuk berhamburan

Terapung di makan belatung

Tenggelam dalam lautan darah

Tenggelam dalam penderitaan

Merasuk ke dalam jiwa yang tersesat

Jiwa-jiwa yang tak terselamatkan

Kini menangis menanti sang juru selamat

Yang takkan pernah datang

Anak-anak tak bersalah

Jadi korban perkosaan

Orang tua bermesum ria

Dalam tangisan sebatang kara

Iblis tertawa menunggu kita

Tuk ikut serta ke dalam neraka

Iblis berpesta dalam kemenangan

Setan-setan pemakan bangkai

Para penyusup hina

Jangan salahkan Agama

Mereka itu penyembah berhala

Dasar setan biadap

Enyahlah saja kau ke neraka

Para politisi bangsat

Dunia sudah hampir kiamat

Korupsi dianggap keramat

Dasar kau bangsat

Dipublikasi di Puisi Nasehat | Tag | Meninggalkan komentar

Untuk Gadisku

Untuk Gadisku Tersayang

Pejamkanlah Kedua Matamu Di Kala Engkau Sedih

Ingatlah Hari Di mana Saat Pertama kali Kali Aku Menciummu

Maka Jangan Sesali Apabila Saat ini Kau Sedang Bersamanya

Dipublikasi di CAHAYA PENGHARAPAN, Puisi Cinta | Tag , , | Meninggalkan komentar

Duka yang lara

Duka yang lara

Bagaikan mendung tak ada warna

Dalam merenung menyibak makna

Harapan kosong di balik tanya

Terlontar palsu dalam jawaban

Di alam mimpi berharap kita

Dalam khayalan tidakkan nyata

Masih berharap di dalam luka

Adakah cinta di alam duka

Takkan terjawab sirnakan sudah

Takkan tersentuh musnahkan saja

Apa dayaku tidak terima

Tidaklah layak dikau mencinta

Dalam serpihan tidak bermakna

Kiasan benci duka yang lara

Dipublikasi di PUISI SEDIH | Tag , | Meninggalkan komentar

Bahagia itu simple

What’s Up guys….

“Bentar yach benerin sempak dulu”

Gimana kabar kalian hari ini?. Buat yang lagi sakit moga aja cepet sembuh dan buat yang lagi galau “please, jangan gantung diri”!!!. Gak usah ribet, “minum baygon dulu sana!!!. Oke guys, ngomongin masalah kebahagiaan buat saya bahagia itu sebenarnya sederhana aja. Saya gak akan terlalu banyak basa-basi di sini, yang gak suka dengan postingan ini silahkan cabut dari blog saya….(becanda guys, please baca postingan gua)

Contoh bahagia yang paling simple buat yang udah bekeluarga semisal nganter-jemput anak sekolah, itu juga kalo udah punya anak. Tapi tenang, masih banyak anak tetangga.

Buat yang masih single  main sama keponakan misalnya, ngumpul-ngumpul di cafe bareng family kali aja bisa dapat mantan yang baru. (lu ngerti kan maksud gua?)

Bahagia itu menurut saya adalah ketika segala sesuatu yang saya cita-citakan dan saya impikan/inginkan dapat tercapai. Tapi terkadang tidak semua apa yang saya inginkan dapat tercapai meskipun saya berdoa. Tapi saya selalu yakin. Tuhan itu tidak tidur. Dia begadang setiap hari buat ngedengerin setiap keluh-kesah kita para manusia yang tidak tahu bersyukur. Tahunya cuma minta aja…..

Tuhan itu memang gak pernah ngasih apa yang inginkan. Tapi Dia ngasih apa yang benar-benar kita butuhkan. Buat apa kepengen kalo gak butuh.

Bahagia itu simple, tergantung pola pikir kita aja. Kalo mikirnya sedih terus kapan senengnya. Oleh karena itu saya memilih untuk bahagia sejak, kemarin, esok, dan seterusnya.

Oke guys, udah dulu yach….

Dipublikasi di Curhat galau, kata-kata galau, Leo | Tag | Meninggalkan komentar

Untuk dia yang kini dalam pelukan orang lain

Sungguh ku tak berdaya melihat ini semua

Dan sungguh ku tak percaya dengan apa yang terlihat

Di balik dua belah matamu yang indah

Tak ada aku di situ

Apakah ini artinya?

Haruskah aku berjalan sendirian?

Di tengah malam yang sepi

Di setapak jalan yang penuh duri

Hingga lumpuh karena teracuni

Aku membenci

Tangan yang kusentuh kemarin

Kini disentuh orang lain

Tak ingin kuampuni

Kening yang kukecup kemarin

Kini dikecup orang lain

Dipublikasi di Puisi Cinta, Puisi Patah Hati, Puisi sakit hati, PUISI SEDIH, PUISI UNTUK AGNES | Tag , , , | Meninggalkan komentar

Allah Tuhanku

Allah tuhanku

Ampuni hamba yang telah lalai dari segala perintahmu

Begitu banyak dosa yang telah hamba lakukan hingga tak terhitung jumlahnya

Hamba akui sebagai manusia yang banyak khilaf

Hamba bersalah atas segala maksiat

Oleh karena cinta yang begitu besar melebihi cinta hamba kepadamu

Sehingga hamba lupa betapa besar cintamu ya Allah

Tuhan semesta alam

Allahu Akbar, Allah Maha Besar….

T

Dipublikasi di Puisi Cinta Allah, Puisi Untuk Allah | Tag , | Meninggalkan komentar